K0nflik Indonesia Dengan Jurulatih Korea Selatan

K0nflik antara Persatuan Sepak Bola Seluruh Indonesia (PSSI) dengan jurulatih Shin Tae-yong terus berlanjutan dan semakin p@nas.

Seorang pengulas bola sepak beb@s, Tommy Welly ketika mengulas k0nflik tersebut di Chanel YouTube I’M GenZ Official melabel sikap PSSI sebagai tidak menghargai jurulatih kelas dunia seperti Shin Tae-yong.

K0nflik tersebut sangat tervk laman sesawang PSSI sempat menerbitkan sebuah artikel dimana Indra Sjafri mengkr!tik jurulatih Piala Dunia Korea Selatan itu secara terbuka dan menganggap beliau tidak profesi0nal dan pemb0hong.

Ini sebuah hal [k0nflik] yang merisaukan dan wajar diberikan perhatian. Shin Tae-yong itu dari negara bola sepak yang kuat, boleh dilabel gerg@si Asia.

“Sejak Piala Dunia sejak 1986 Korea Selatan tidak pernah ketinggalan. Shin Tae-yong lahir dari tradisi bola sepak yang [berdarjat] tinggi,” kata Tommy Welly.

Pada ketika ini Indonesia menjadi perhatian dunia kerana bakal menjadi tuan rumah Piala Dunia B-20 pada 2021.

Shin Tae-yong adalah jurulatih yang terkenal di kalangan komuniti bola sepak antarabangsa. Jadi pendekatan kita harus ada kelas.

“Indonesia kini kan mahu tampil di Piala Dunia B-20 2021. Apa tanggapan dunia nanti yang melabel kita sebegitu amatur dalam mengurus k0nflik ini,” tambah Tommy.

K0nflik PSSI dan Shin Tae-yong dipercayai berpunca daripada tembual jurulatih itu bersama media di Korea Selatan yang tidak disenangi oleh badan induk bola sepak republik itu.

Shin Tae-yong dikatakan kec3wa dengan PSSI yang sering mengganti pengurus, dan turut risaukan generasi muda pemain Indonesia yang dikendalikannya.

Jurulatih dari Indonesia itu turut ditvduh meny!ndir PSSI karena memilih Indra Sjafri sebagai Pengarah Teknikal.

Sebelum itu Indra yang dilantik sebagai pembantu jurulatih skuad B-19 Indonesia melakukan kesalahan kerana pulang ke Indonesia tanpa pengetahuan Shin Tae-yong ketika latihan pusat di Thailand pada Januari lalu.